GURUKU PAHLAWANKU

Hello readers! Sapa dulu dong! Ngomong2 soal ikut lomba nulis yg bertemakan pendidikan gini aku jd semangat pngen share pengalamanku jaman menuntut ilmu di sekolah dulu. Kalo berterimakasih sih jelas saja aku sangat berterimakasih kpd guruku yg uda sejak kecil dengan ikhlasnya memberikan ajaran kepadaku. Bayangin aja sejak aku TK (Taman Kanak2) aku udah diajari oleh mereka bagaimana mengenal Alphabet dan huruf hijaiyah. Tak hanya satu ilmu saja lho yg mereka ajarkan kepadaku, tetapi lebih dari itu. Jadi puyeng kan? Apakah itu? itu adalah ilmu umum dan ilmu agama. Aku tidak tau apa fungsi semua itu, aku yang masih kecil hanya nurut saja, yaah karena kalau tidak aku pasti kena pukul / marah oleh guruku. Yah kalo dulu sih nurut aja lah, mau diajarin apa aja ya harus nurut. *tp bukan yg jelek2 loh ya hehehe*

Beranjak ke tingkat yg lebih tinggi yaitu Madrasah Ibtidaiyah (MI) atau setara dengan SD. Aku bertemu lagi dengan pelajaran yang aneh2 menurutku dulu, gimana tidak, lha wong yang diajarkan di SD sama diajarkan juga di MI ku dan malah ditambah dengan pelajaran agama yang di SD tidak smua pelajaran agama diajarkan lengkap spt di MI. Mau bertingkah atau mengeluh gimana lagi, lha wong orang tua bisanya hanya menyekolahkan di sekolahan yg seperti itu, yg murah meriah *waktu dulu*(krn nama juga blm terkenal). Meskipun aku selalu rangking 1 dari belakang :D, aku tetap saja sekolah disitu dan tidak dikeluarkan atau dipindah. Aku dikenalkan dengan mata pelajaran Tauhid, Al-Qur’an Hadits, Fiqih dan semacamnya, dan parahnya lagi selalu ada hafalan dalam pelajaran tsb. Apalagi setelah beranjak kelas yg lebih tinggi malah tambah banyak yang diajarkan, kelas 4 MI ada pelajaran Shorof, Nahwu, Tajwid dan sejenisnya. Hafalan pun tak pernah tak ada, dan kalau gak hafal, bisa kena setrap sampai bisa hafal.

Lama kelamaan setelah beberapa tahun ketemu ilmu itu (Nahwu, Aqidah, B.Arab dll) aku agak suka, dan aku bertemu lagi dg yang baru yaitu ma’nani (jawa; memberi arti thd tulisan arab dg bhs jawa). Meskipun nilaiku pertama2 selalu jelek tapi lama kelamaan membaik lah masa jelek terus 😀

Padahal pelajaran paling aku suka bahasa inggris. dan yang paling ga suka, krn ga bisa, selalu dapet 0 kalo gak nyontek itu Matematika. Tapi bahasa inggris Cuma ada sedikit pertemuan dibanding total keseluruhan pelajaran agama. Yah mo ngeluh gmn lagi tetep ga bisa, org uda terlanjur sekolah disitu 😀

Setelah lulus MI aku nerusin di sekolah yang gak jauh2 dari yg diatas, yaitu MTs (Madrasah tsanawiyah) atau setara SMP. Ya jelas ketemu lagi sama berbagai macam pelajaran agama tadi. Menariknya di MTs ku ini ada tes untuk masuk kelas khusus bahasa yaitu bhs inggris & Arab, karena suka bhs Inggris yah aku tertarik & ketika membandingkan dg SMPN sebelah kali ini aku lebih tertarik disini krn ada kelas khusus u/ mapel favoritku :D, Setelah dinyatakan lulus mengikuti kelas program bahasa, aku bersyukuuur bangettt karena dari ratusan siswa (total 6 kelas) aku terpilih salah satunya u/ mengikuti kls tsb yg jumlah diterima cuma 30an.

Dari situ aku seneng bgt & mulai muncul semangat belajar. Setelah tau pelajarannya ternyata banyak banget yang ku kira cm bhs inggris ama bhs arab doang yg aku ntar bisa bolos di pelajaran bhs arabnya. Eeh ternyata kelas itu malah membagi2 bhs inggris menjadi banyak macem pelajaran, mulai conversation, grammar, reading dan sejenisnya, dan di bhs Arab ada Muhadatsah dan sejenisnya. Yah emang nasib, tapi setelah dijalanin tambah jatuh cinta aku sama smua macem pelajaran dr bhs Inggris maupun Arab.

Selama tiga tahun aku menjalani sekolah pagi untuk formal & siang untuk kelas khusus aku semakin menikmati & menyukai sampai akhirnya ketika SMA aku lanjut ke yayasan yg sama dg Mts ku yaitu MA (Madrasah Aliyah) dan ketemu lagi macem2 pelajaran seperti itu. Pas MA, aku berkeinginan untuk bener2 belajar. Masa dari dulu terpaksa mulu krn orang tua. Kali ini aku bnr2 pngen berfikir *eh emang kmrn2 gak pake mikir yah?* hehe.  Bukan gitu… yah lebih tinggi jenjang pendidikannya masa sih ga pinter2. Yah sejak itu aku mulai membuka hati dan pikiran untuk pelajaran2 yg ga aku suka spt Matematika, Fisika, dkk. saat itu aku berfikir, bhs Inggris, bhs Arab aja aku bisa suka, Matematika masa ga bisa suka? Padahal kn sama2 mata pelajaran kan?? Atau mungkin krn uda terlanjur dan pasti berada di sekolah itu jd capek ngeluh ato gmn gtau lg, yg pasti saat itu aku bner2 mmbuka hati & pikiranku u/ mapel exact, #eaa.

Mskipun dibandingin tmn2ku yg uda jago, aq yg spt belajar dari 0 aku ga malu, aq memang ga bisa dan aku g boleh malu bertanya sm tmen2 bahkan sm guru2ku. dan mereka tidak ada yg menganggapku “ni anak uda kelas segini masi ga bisa aja ngerjakan ini.” Smua faham akan ketidakbisaanku :D, entah saking sayangnya ato gimananya guru Matematikaku dengan aku sampe aku selalu dikasi PR 50-100 soal tiap harinya u/ dikerjakan. & ga boleh nyontoh harujs dikerjakan sendiri, kalopun nyontoh harus yang sehat, yaitu minta dijelasin juga sm tmen yg dicontoh *nah ini yg bikin aku terus mau ngerjakan soal2 dari pak guru / ibu guru*. Aku suka, suka sampe akhirnya aku bisa cinta sama Matematika, meskipun cintaku tidak sebesar B.inggris / B.Arab, yg pasti cintaku sudah terbagi adil :D. sampe akhirnya aku bisa meraih rangking 1 dari depan. Alhamdulillah 😀

Smua ilmu yg aku dapet di waktu sekolah sangat kerasa manfaatnya ketika aku uda gede gini. Ketika kuliah aku jadi orang yg banyak bgt bersyukur krn tmn2ku kbanyakan masi kurang pngetahuan soal ilmu agama bs share bareng, caranya sholat, baca Al-Qur’an yg bener, membina akhlak yg baik dg tmen. Yah ternyata smua sangaaattt bermanfaat. Terimakasih bapak ibu guruku, kalian telah mengajariku hal2 yg aneh menurutku saat itu tetapi HEBAT menurutku saat ini. My teacher may be my parents, my friends and my HERO. Smoga ilmu yg telah kalian berikan, menjadi bekal dan modalku u/ hidup di dunia, di masa depan & untuk d akhirat. Aamiin.. dan itu semua adalah juga berkat orangtuaku yg mempercayakan sekola2h & guru2 itu untukku. Ujung2nya Terimakasih kpd Allah SWT telah memberikanku kesempatan u/ diciptakan di dunia ini dan meraih semua itu.

Jaadiii……. segitu banyak cerita sebenernya intinya cuman gini, buat para generasi muda yg ingin mendapat ilmu lbih bermacam2, jgn takut, jgn takut kalian jadi kuper kl sekolah d keagamaan, ternyata sekolah di pesantren jg bs mepersembahkan multitalenta lengkap dibidang keagamaan, IT, perbankan, bahkan musik 😀

Lha apa hubungannya dengan musik??

Gini lo pas gede ternyayta aku baru menemukan bakatku di musik daaan saat itu aku sepenuh hati belajar musik, gitar khusunya. ini bner2 bljr dari diriku sndiri, kalo yg sekolah dulu itu kan krn dorongan ortu. Yg ini mucul dr diri sndiri. Smpe akhirnya aku bisa mainin banyaaak bgt lagu mskipun blm bs nyiptain sndiri. 😉 yah bisa diambil manfaat kalo lg sndiri gak diisi ngelamun ato kalo misal lagi patah hati *misal loh ya misaal* gak sampe bunuh diri, tp bisa diisi dg main gitar sambil dngerin suara sndiri yg merdu ini :D.

Wes ta komplit toh? Smua yg kita lakukan emang harus ada ilmunya, saya sbg muslim jg harus faham ilmu sholat, ngaji, puasa, smua yg brhubungan dg keagamaan. daan krn sy hidupnya di dunia, bersosialitas, yah harus seimbang dong, ga monoton, bs sedikit tau ilmu bermain musik, menyanyi, berceloteh didepan umum. Sedikit tp komplit itu lebih ueeenak dan menyenangkan. Pastinya masih ada banyak ilmu yg menanti yg harus dipelajari dan cita2 yg tinggi yg harus diraih 🙂

Terimakasih sudah membaca, Semoga menjadi tulisan yg bermanfaat & bisa menginspirasi 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s